-->

Percuma Kuliah Tinggi Kalau Cuma Di Gaji 500k Sebulan

Budaya- "Sekolah Tinggi-Tinggi Ujung-Ujungnya Cuma Dibayar 500 Ribu Sebulan", mohon maaf sebelumnya masbrur... itu bukan pernyataan dari saya, tapi pernyataan yang saya denger dari salah satu orang yang kebetulan beliau tidak setuju dengan pendidikan yang tinggi.. toh katanya bakal di gaji kecil. 

Percakapan ini bermula ketika sedang asik dengan hp android kecil saya ini.. hari ini rada telat publish artikel karna sedikit kerjaan rumah  yang cukup melelahkan... tiba2 datang tetangga dan ngajak ngobrol ini itu, ahirnya mengarah ke bidang pendidikan. 

Ya... Beliau mengomentari mereka yang sudah susah payah bersekolah bahkan sampai perguruan tinggi, setelah lulus dan bekerja ternyata cuma mendapat gaji 500 ribu rupiah sebulan... angka yang kecil dimata beliau. 

Menurut Beliau... dari pada buat bersekolah dan kuliah yang menghabiskan banyak modal baik uang ataupun tenaga.. meding buat usaha atau langsung kerja saja jadi uangnya bisa buat modal usaha. kan pebulannya bisa lebih besar. dari yang kuliahan cuma di gaji 500.

Entah kenapa rasanya sedikit jengkel dan kesel dengan kata-kata beliau ini, meskipun saya pribadi tidak bisa seperti kakak saya yang kuliah dan mengajar di Madrasah.. tapi rasanya pengen narik tu mulut... xixixi

Cuman gak tak lakuin kok masbrur.. sebab tar malah saya yang punya dosa.. menganiaya orang lain... betul?

Saya Cuma Bilang... "Memang kalau mau jadi guru tidak akan bisa kaya mbak... mz, kecuali yang sudah pns.. lain soalnya.., sebab seperti yang mbak tau gaji seorang guru itu memang takkan pernah layak untuk mencukupi kehidupannya.. tapi bukan itu intinya.. Beliau sudah mendedikasikan Hidup dan waktunya untuk mencerdaskan anak orang lain... itu merupakan panggilan jiwanya..

Karna jika tidak ada panggilan jiwa sebagai seorang pendidik maka sudah bisa di pastikan bahwa beliau akan asal-asalan dalam mendidik.. dan itu memang terkadang ada.. diantara para pendidik..

Tapi ada satu hal yang perlu mbaksis dan masbru ingat.. Pendidikan itu bukan untuk menjadi kaya.. tapi menjadikan pola pikir orang yang kuliah menjadi kaya..

Nah looo bingungkan....? xixixi itu jika masbrur memandangnya dari kacamata duniawi.. sesekali pandanglah dari segi agama.. Bukankah sudah jelas-jelas di terangkan Bahwa "Sebaik Baik Amal adalah Membaca Alqur'an dan Mengajarkannya"... artinya ada kata mendidik didalamnya... 

Dan bukankah Ilmu Yang bermanfaat akan jadi salah satu Amal yang akan tetap Mengalir meski Beliau sudah meninggal.. itu poinnya. 

Jadi Maaaf ngomongnya Orang seperti saya yang tidak bisa kuliah seperti kakak saya masih jauh kekayaan pola fikirnya dan amal jariah yang saya dapatkan sampai saat ini.. 

Asal masbrur tau Hidup ini bukan Terminal Akhir... Tapi Akheratlah yang Abadi.. mungkin saat ini beliau masih di berikan imbal jasa sebesar 500 ribu sebulan tapi disisi Alloh sudah pasti Amal beliau lebih besar dari kita.." 

Dan juga beliau masih punya kemungkinan suatu saat akan menjadi seorang pns dan hidup berkecukupan. jadi jangan sekali-kali merendahkan profesi orang lain. 






MayBe You Also Like